Kebiasaan Baru Endolita

Tahun ini Endolita akan berusia 3 tahun, ga kerasa ih, soalnya ditinggalin kerja mulu jadi waktu bersama Endolita itu jadi kerasa sebentar banget. Pernah waktu sakit kemarin, aku di rumah seharian, Papatunk kerja. Berangkat jam setengah 8 pulang nyampe rumah jam setengah 6, lalu aku sadar “Busetdahhh ternyata aku teh lama banget yak ninggalin Endo setiap harinya” *kemudian mewek cantik diatas bantal*. Selain itu, Endolita juga udah ganti nanny kan, Budelita.

Bude ini orangnya cukup rajin dan telaten, jauh dibanding emaknya Endolita. Wahahahaha.. Beberapa bulan sama Bude, banyak hal juga yang berubah dari Endo, beberapa kebiasaan yang diterapkan Bude.

1.  Mandi siang

Jadiii… pagi-pagi bangun tidur Endolita mandi, iya biar seger. Kalo belom mandi pasti nguap mulu dan ga mau beranjak dari kasur, males-malesan aja keliatannya *sama kaya emak bapaknya*. Lalu habis mandi, doi main sama temen-temennya dan baru masuk rumah sekitar jam 10.00 – 11.00 siang.

Lalu sama Bude, begitu masuk rumah sehabis main itu, dimandiin lah. Air dingin pulak. Sama emaknya paling banter dilap-lap doang pake waslap *yo waslap broooo…* *what’s up itu what’s up…!!!*. Habis dimandiin lalu dibalur-balur pake minyak telon or kayu putih.

Katanya lengket ah, ga enakeun.

Dan terbukti, abis mandi Endo sukses bobo siang bisa nyampe 4 jam. Pingsan itu mah bukan bobo -_-

Sekarang, dia ga usah disuruh ke kamar mandi lagi sehabis main, udah otomatis masuk kamar mandi minta mandi. Hahahahaa. Bagus lah, ga kaya emaknya, anti air.

2. Toilet training

Yassss…!! Sama bude diajarin TT. Yang belom aku pikirin dan ga kebayang harus kaya gimana ngajarinnya *Katanya beberapa orang sampe cuti kerja buat ngajarin anaknya TT*. Tadinya sih mau aku biarkan saja, sampai dia minta sendiri untuk TT. Tapi betapa senangnya hatiku, sebelum aku merencanakan ternyata Bude sudah melakukan <3 <3

Aku sebetulnya sudah persiapan sih, persiapannya apa? Beli training pants nya. Dulu. Doang. Dipraktekin kagak. Failed.

Sejak Bude mengajarkan TT dari bulan Oktober, sampe sekarang Februari, Endo masih belum bisa sih kontrol pipisnya. Masih pipis di celana tapi at least ga di kasur or karpet. Belum notice kalo pipis itu harus segera pergi ke WC. Pipis dulu baru ke WC, cebok -_- Kalau pup sudah ke WC, tapi masih di celana. Tapi bisa dihitung jari berapa kali yang kaya gitu, sisanya jongkok dipojokan nunggu diangkut ke WC bahaahhaah.

Mulai diajarkan juga, tiap 2 jam sekali ke kamar mandi mau pipis or ga pipis. Syukurnya kebanyakan sih berhasil pipis. Ihiw.

Ih untung ya Bude ga keselan, coba kalau aku. Beuuhhhh… Weekend aja banyak failed nya padahal udah diajarin Bude. Mungkin karena Bude punya 2 anak, jadi udah terbiasa dan lebih telaten.

3. Makin Cerewet

Yep ini mah progress banget buat kita semua. Huhuhu.. Have i told you kalo Endolita itu delay speech? Tidak hanya itu, Endolita juga ada sedikit masalah dengan interaksi sosialnya? Oh belom ya, iya memang belom aku tulis sih di blog :p

[baca : Sport Therapy untuk Anak Berkebutuhan Khusus | Hiking Seru Bareng Bandung Physical Therapy]

Sejak dia selesai terapi di bulan November, sampai dengan Februari ini banyak banget kemajuan Endolita.

Aku sih menyimpulkan karena ada andil Bude juga disitu, karena Endo makan kenyang dan bobo nyenyak. Tidak berarti ketika sama aku dia ga makan kenyang dan bobo nyenyak ya, karena keseharian dia lebih banyak sama Bude. Otomatis yang nemenin makan dan tidur siang ya Bude lah…

Jadi aku dapat cerita, ketika dulu sama asisten yang sebelumnya.. Endo kalau makan, setelah 5 suap lalu makanannya dibuang >.<

Syedih ya? Ho oh.

Nahhh sama Bude ini, Endo mau makan sampe 2 jam juga dijabanin. Udah mah Endo suka makan, kaya gilingan padi ga berhenti ngegares, ditambah Budenya telaten ngasih makan dan cemilan.

Perut kenyang, bobo nikmat, menyerap informasi jadi lebih cepat. Ditambah tombol “on” nya Endo sudah dipencet pas terapi kemarin, udah deh sekarang Endo sedang mengejar ketinggalannya dengan teman sebayanya.

Start beda, finish nya sama.

Nahhh segitu dulu kebiasaan dan progress nya Endolita sesudah bersama Bude beberapa bulan terakhir ini. Yang pasti aku cuku tenang dan senng ketika meninggalkan Endolita bekerja. Sambil berdoa semoga ga pernah ada lagi drama ART. Bikin lelah sis.

Hihi. Oiya plis doakan jari-jariku ini diberikan kekuatan dan inspirasi untuk selalu menulis setiap minggunya.

Udah dulu ya.

Ciao bellahhh~~

Published by

6 thoughts on “Kebiasaan Baru Endolita

  1. Teh opiiii kemana aja baru nongol ?
    Endolita pinter sini main lagi ke rumah
    Alhamdulillah ya teh dapet pengganti yg lebih baik dari sebelumnya
    Semoga bibi yg sekarang cocok dan sayang bgt sama kinan
    Kalo udah sayang sama anak mah kesananya tenang 🙂

    1. hahaha ada aja saaarrr.. kan lagi masa pemulihan.. wekekekek

      insyaa allah nanti main lagi sama Bia.. Bia mah udah cekulah ya?

      Alhamdulillah Bude sayang sama Endol tapi akunya jadi tambah males Sar T_T

  2. Halo mbak Opipolla…

    Beberapa menit yang lalu sy baru mampir di blog nya mbak Novyaekawati,, disana Mbak Eka cerita ttg Mbah Bono (Pengasuh yang sdh seperti Eyang sndiri),, eh disini dpt cerita ttg budellita.. (Nanny yang mirip sama acara tv Nanny 911 yah.. hihihi)
    Ikut senang dpt kabar bhwa sekarang pengasuh msh banyak yg berhati mulia. Slx be2rapa waktu suka stress sndiri liat berita pengasuh yang suka menyiksa anak.

    1. Halo mbak Arha, terima kasih sudah mampir <3

      Iya alhamdulillah dapet rejeki bernama Budelita <3 <3

      Tak ada yang lebih ku syukuri selain bertemu dengan orang2 baik, termasuk Mbak Arha. <3

  3. Wah..budelita ini mantep abis tampaknya.. Sebagai sesama ibu bekerja, menang kalo denger pengasuh anak yg baik kayak gini. Sehat2 dan makin pinter ya Endolita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *