4 Bulan Bersama Budelita

Sudah 4 bulan bersama Budelita, yang dulu kita panggil Bami akhirnya dipanggil Bude karena mem-Bude-kan Bami untuk Endolita. Kenapa jadi Budelita, karena Endo pun jadi Endolita, ha ha ha 😑 ga penting yak. Selama 4 bulan ini udah banyak hal yang dilakukan Bude yang, waw, dulu ga pernah dilakukan Umi hihih…

[Baca : Umi Pergi]

Jadi gimana kesan kesannya sama Budelita setelah 4 bulan ini? Luar biasaaaahh~~

Dulu aku menggap bahwa Umi is the best, terbaiks lah pokonya mah, mungkin kayanya aku ga bakalan lagi deh nemu asisten kaya Umi, ga ada Umi kayanya aku bakalan DIE. Ternyata, mati satu tumbuh seribu, umi pergi datanglah asisten yang luar biasaaahhh.

Bude dateng jam 5 pagi, masak buat Endolita dan kami, huhuhu aku makin aja gabisa masak. Beres masak dia beres-beres rumah, dan aku makin jadi pemalas Ya Allah aku ini istri cantik macam apa 😢

Bude juga pinter belanja ke pasar, ini yang bikin aku terharu banget huhu jadi hari Sabtu aku bisa full bobok tanpa mikirin aduh aku harus bangun lebih pagi nih buat belanja isi kulkas. Fix aku semakin gabisa apa-apa di rumah wkwkwkwk..

Bude juga telaten ngurus Endolita, suka dibikinin cemilan kalau siang-siang, ngingetin buat ngasih Endolita buah-buahan soalnya aku suka lupa, karena aku sama Papatunk juga ga terbiasa makan buah. Bahkan Bude suka ngebekelin aku buah potong ke kantor :”> kalau ga buah potong, Bude suka bekelin aku rujak ato mangga muda yang dicocol cabe bubuk pake garem. Beuuhh..

Ga cuma soal makanan, tapi Bude juga sama concernnya dengan kami soal perkembangan dan kemajuan Endolita terutama komunikasinya. Budelita dengan telatennya ngajarin nyanyi, benda sekitar, isi kulkas dan rajin “mancing” Endolita buat menyampaikan apa yang dia mau.

Kalau aku or Papatunk belum sarapan, dengan sigapnya ngewadahin sarapannya ke tupperware buat dibekel ato dimakan di mobil, lengkap sama minumannya. Oya kami juga punya kebiasaan nge-teh manis pagi-pagi, kebiasaan baru yang kudapat dari kebiasaan nge-teh pagi-pagi kalo di Klaten, si teh nya ini adalah teh tubruk, jadi Budelita pagi-pagi udah bikinin kita teh di poci, jadi kami tinggal kucurin ke gelas tambah gula, beuuhh endeus marendeuss..

Kalau tanya Bude pulangnya jam berapa, ya pulangnya pas aku or Papatunk pulang aja. Hehehe…bisa jam 2 siang ato jam 10 malam kaya seminggu terakhir ini, sabar ya Budelita :p

[baca : The Return of SuperTunk]

Budelita ternyata sudah terlatih bekerja di rumah, sodara-sodara. Sebelum bersama kami, Budelita sudah kerja jadi asisten di orang lain selama 4 tahun dengan tekanan yang luar biasa makanya ga heran kalau dia sudah “matang” yahh selain usianya yang sudah ibu-ibu dengan dua orang anak menambah pengalamannya dalam mengurus rumah.

Pada akhirnya kami merasa bersyukur dibalik kegalauan kami ditinggalkan oleh Umi, ternyata Allah menggantikannya dengan yang lebih baik. Rejekinya Endolita, aku sama Papatunk mah cuma nebeng hhihihi..

Published by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *