Jajan di Luar

Duluuu banget waktu masih aku masih kecil, sering banget denger larangan jajan di luar, jangan jajan sembarangan, jangan jajan di pinggir jalan, katanya nanti atit iyut *sakit perut maksudnya tapi sok imut*. Ya aku jajannya di pinggir jalan dong, masa di tengah jalan nanti ketabrak dong. Ehe. Iya sih bisa bikin sakit iyut kalo jajanannya di mamang-mamang ga jelas bahan-bahannya. Tapi yang pingin aku ceritain ini bukan jajan di luar di mamang geje itu, tapi tentang jajan di tempat makan yang bagusan. Lah?! Simak dulu mangkanya~ 

Jadi gini guys *ala-ala vlog, pake guys*, one day di ruanganku, biasa ya kita semua kalo lagi rapat or makan siang tuh suka sambil ngobrol ngalor ngidul, dan sampailah pada curhatan para ibu-ibu tentang jajan ato makan-makan di luar bersama keluarganya.

Para ibu itu cerita, yang menurut aku sangat bermangpaat kelak, bahwa katanya jangan biasakan anak jajan or makan di luar. OUCH! sebagey aku yang (dulunya) suka banget ngemil or makan cantik di kafe or di warteg *ngemil di warteg buk?* dan karena alasan paling utamanya adalah aku gabisa masak makanya sering makan di luar, kemudian aku merasa penasaran, loh emangnya kenapa buibu?

[baca : Berjuang di Dapur]

BOROS, katanya.

BUAHAHAHHAHA. Bener banget sik -____-

Jadi kata para master ibu itu, kalau anak dari kecil dibiasakan selalu makan di luar, akan terbawa sampai dewasa. Dan bayangkan berapa biaya yang akan dikeluarkan kalau keseringan. Gitu. Huhu. Ya ampyun aku harus menyelamatkan kehidupan finansialku!

Iya sekarang aja, kalau anak dari master ibu itu makan di luar bersama temannya, sekali makan bisa abis 200 ribu. Terus ibu dengan 2 anak laki-laki menambahkan, kalau mereka sekeluarga makan di luar, dengan 2 anak laki-laki yah, you know porsi cowo itu bisa 2 kali nya porsi anak cewe, bisa habis setengah juta brooo, 500 ribu. Bayangkan kalau makan di luar seminggu sekali tiap bulan, dikalikan 4, bisa abis 2 juta buat makan-makan doang.

Uang 2 juta bisa buat belanja di pasar selama 2 bulan ditambahin sama beli cemilan cantik. Gitu penjelasan dari para master ibu itu. Dan sangat menginpirasi aku.

Wah iya juga ya, penting banget bisa masak ato pura-pura bisa masak *lambaikan tangan ke Bami* biar si anak terbiasa makan masakan rumah dan tidak sering jajan di luar.

Jadi sekarang aku sebisa mungkin mengusahakan untuk selalu masak buat Endo, yaaahh walo sejak kedatangan Bami seringnya malah Bami yang masak buat Endo, gapapalah ya toh tujuannya sama : membiasakan Endo makan masakan rumahan.

Ya sebetulnya ga masalah sih ya kalo duitnya buanyak dan faktor pendukung lainnya pun menunjang. Cuma kalau buat aku yang aduh sayang banget duitnya abis buat makan doang mah kayanya patut dipertimbangkan tidak mengajarkan anak keseringan jajan di luar. Yah sesekali tentu saja perlu, kan kita juga perlu quality time, refreshing sama anak-suami sambil nongki cantik-ganteng-tak-terkira.

Aku membayangkannya suka terlalu jauh sih, kaya kalo anakku boros, manja, ga bisa ngapa-ngapain terus nanti kalau dia berumah tangga gimana? Iya kalau pas mereka menikah sudah settle, lah kalau harus berjuang dulu? Yakin mereka bisa survive tanpa semua fasilitas dari orang tua?

Gitu aja sih mau curhatnya.

Wakakakaka.

Please share your thoughts about jajan di luar ya!

Save

6 Comments

  1. Dyahsynta

    September 29, 2016 at 6:20 pm

    (((ngemil di warteg))) bwahahahaha. Eh aku pun anaknya jajan banget ._. dan emang iya sih, boros. Lagipula.. kadang kurang sehat, hiks. Jadi sekarang aku kalo jajan di luar sebisa mungkin buah-buahan aja. Hahaha. Semangat Teh Opi!

  2. ajeng

    September 30, 2016 at 8:37 am

    akupun sama. aku suka banget makan, jadi jajan mulu ya allah :'(

    tapi mau ikutin synta ah. kalo jajan diluar berarti jajan buah ajaaa kalo gitu ~ mengingat kalo nanem sendiri lama juga sih ya hahahaha.

  3. anil

    September 30, 2016 at 8:20 pm

    Aku jg baru mulai papasakan (masak sendiri) sekarang
    Baru beberapa bulan. Sisanya kebanyakan beli makan di luar.

    Hematnya belum diitung bener sih (harusnya mah beneran hemat emang), tapiiiii emang waktu yang dipakenya juga lumayan sih, cuci piringnya lah dll (muley cari alesan biar bisa jajan hahah)

  4. dedeph

    September 30, 2016 at 8:21 pm

    duluu jaman skolah masih sih sampe skrg udh dewasa gini, mamaku selalu bawain aku bekel, pesennya “jangan jajan di luar yah, sayang nasinya klo ga d abisib” -.- padahal pgn banget jajan :))) tetep bisa sih, nakal2 gmana gtu.. hahaha skrg jajan diluar beli jus ama batagor lah paling haha

  5. Reytia

    October 1, 2016 at 6:29 am

    Hah bener banget iniii apalagi makin berasa kalo anak udah 2! .___. Duh kasian suami kl kudu jajan terus yah, emg bener ibu2 kudu pinter masak. Btw kalo kepepet aku mah ada katering 50rb sehari mayan dpt 4 porsi.. brb belajar masak iga penyet hahaha

  6. imeldasutarno

    October 21, 2016 at 5:18 pm

    iya bener banget mbaaa….semenjak punya anak eikeh pun sangat perhitungan sekali. Jadi lebih baik ngurang-ngurangin gitu. Ditambah suamiku orangnya bergaya healthy ala ala *bah bagaimana pulak ini bahasanya? Anak-anak katanya sebisa mungkin makan homemade aja jgn kebanyakan jajan

tulislah komentar pada tempatnya, yuk!