Umi Pergi

Satu bulan yang lalu adalah termasuk masa-masa kelam aku sekeluarga, karena kita semua tiba-tiba ditinggal Umi pergi. Pergi begitu saja, tanpa alasan tanpa sepatah kata pun. Cuma lewat ibunya yang datang pagi itu memberi kabar kalau Umi kabur dari rumah. Ouch! Kita semua shock. 

[baca : Tentang Pengasuh]

Waktu itu tanggal 16 Agustus, aku baru pulang dari Malang, Papatunk bilang Umi libur tanggal 17 Agustus mau karnaval katanya. Oiya Umi takutnya mau ikutan lomba sepeda hias. Bolelebo deh mangga aja libur lagian aku sama Papatunk kan libur juga ngapain juga masuk plus aku mau kangen-kangenan abis pulang dari luar kota.

Tanggal 17 terlewati dengan gembira.

Sampai tanggal 18 Agustus, harus masuk kerja, ko jam setengah 7 Umi belom dateng yah. Oh mungkin jam 7 nanti sebentar lagi. Jam 7 ko ga dateng-dateng ya. Oh mungkin Umi sakit abis ikutan karnaval, biasanya sih gitu, kalau aku habis dari luar kota misalkan 4 hari, Umi ga masuknya seminggu karena sakit -_-

Etapi ko itu ibunya yang dateng ya, ada apakah gerangan? Tiba-tiba ibunya bilang, Umi pergi katanya kabur dari rumah karena ga mau dijodohin sama temen bapaknya, ini sedang mau dicari dulu ke sodara-sodara. Kita semua kaget dong.. OMG, ujian hidup apalagi ini *oh lebay* Baiklah, kami akan menanti dengan sabar berita tentang Umi.

Sorenya, kami telpon lagi ibunya Umi karena kan penasaran sama hasil pencarian keluarganya. Daaannn ibunya bilang, Neng, Umi nya ada di sodara di Tasik, bade istirahat heula menghindari yang dijodohnnya untuk sementara. Neng cari lagi aja pengganti Umi semoga dapet yang lebih baik dari Umi.

Jederrrr… bagai kena petir angin hujan badai jemuran beterbangan di sore hari. Lah aku kudu piye iki tuips?

Ko Umi semudah itu meninggalkan kami, meninggalkan Endo. Selama ini hubungan kami baik, Umi pun terlihat sangat sayang sama Endo, lebih telaten dibanding aku ibunya. Pun tidak pernah ada kata-kata mau resign yang disampaikannya secara langsung pada kami. Kami terbengong-bengong.

You know kan ya mencari dan mengganti nanny itu ga semudah ganti baju. Tinggal lep. Ngga. Apalagi nanny yang udah ikut kita selama 2 tahun lamanya dan mengurus Endo sejak dia usia 4 bulan. Umi udah kaya ibu keduanya Endo. Umi udah masuk ke list orang yang Endo sayangi dan salah satu sumber kebahagiaan Endo. Iya Endo tanpa Umi udah kaya ambulance tanpa uwiw uwiw. Sepi.

Awalnya kami mau coba nyusul Umi ke Tasik tapi orang tuanya ga tau alamat lengkapnya. We had no clue. Ya sudah akhirnya kami bersabar nunggu Umi siapa tau balik lagi. Tapi ternyata engga, Umi ga akan balik lagi kata ibunya, Umi fix resign. Kebersamaan kita berakhir sudah… LO GUE END. Umi.. BYE!

So, dimulailah drama di keluarga Papatunk. Semua rencana hidup kami berubah *ngok* Mau nitipin Endo dimana? Mau ke neneknya belum memungkinkan soalnya belum nemu yang nemenin. Mau dititip di daycare, Endo belum terbiasa dan terakhir kali dititip daycare Endo ga nyaman nangis seharian. Belum lagi siapa yang bakal nemenin Endo sekolah dulu pagi-paginya? Karena aku belum persiapan dengan ijin telat setiap hari ato Papatunk yang sudah akan mulai menghajar mahasiswanya lagi ga akan mungkin nganter dan nemenin setiap hari.

Belum lagi Endo yang pas bangun nyari-nyari si Umi ke dapur, ke kamar setrika, berakhir ngelamun di jendela nungguin si Umi dateng sambil nangis-nangis, hatiku tersayat huhu.. ga tega.. Sesekali Endo terlihat baik-baik saja, tapi satu kali waktu dia tantrum, ga seperti biasanya. Aku makin sedih. Ditambah Endo ga mau makan sama aku, kan sedih aku makin tak berujung kaya om Glen Predleh.

Lalu belum selesai mikirin Endo, eh dateng lah berita-berita negatif tentang si Umi yang bikin kita semua semakin shock. Ya Allah, saat itu aku enek banget ada di rumah, di sekitaran komplek, bayangan si Umi tuh kaya seliweran dimana-mana. Muak semuak-muaknya. Bayangin aja kaya kamu dah pacaran lama, kamu udah sayang banget, udah ngasih habis-habisan cinta dan kepercayaan kamu terus dianya pergi gitu aja sambil nyebarin berita ga bener tentang kamu. Perih broooo…

Aku nangis selama 4 hari 3 malem, campur aduk antara sedih, pengen marah, kasian ama anak, kasian ama diri sendiri juga, Papatunk juga sedih karena aku sedih. ahh pokonya mah gitu weh.. Sampe kepikiran mau resign kalau udah mentok.

Tapi life must go on..

Sambil bikin beberapa alternatif rencana yang bakal kita ambil untuk mengatasi kegalauan ini, di tiap kesempatan kami selalu bilang sama Endo kalau Umi udah pergi, Endo sekarang mainnya sama temen-temen di daycare, makannya sama mami ato sendiri. Akhirnya titipin di daycare sembari menunggu siapa tau dapet pengganti Umi yang baru walaupun masih trauma sih dengan nanny baru tapi kami kan harus coba semuanya.

Endo seneng di daycare, tapi terlihat cape. Ya mungkin karena paginya harus sekolah dulu *sebetulnya bukan sekolah, tapi terapi, next ya akyu ceritain :3* dan siangnya banyak mainnya sedangkan dia biasanya di rumah istirahat, tiduran, tidur beneran, makan dan ngemil banyak sambil nonton, terus belajar ngulang lagi materi yang di sekolah, sorenya baru main sama temens di komplek. Sekarang jadwalnya kan berubah.

Okey, kami sudah berjanji buat life must go on..

Aku mulai me-manage rutinitas pagi-pagiku, mulai nyiapin segala sesuatunya dari malam pas Endo udah tidur, dulu biasanya Endo tidur aku ikut tidur kan ya, mulai saat itu ngga ada ceritanya ikutan bobo syantik. Aku sama Papatunk bagi tugas, mulai dari yang cuci piring, cuci baju, beberes rumah, masak nasi dll. Pokonya baju buat pagi harus udah beres malemnya dan besok paginya jam setengah 6 minimal aku harus udah beres mandi dan dandan lucu. Sehabis itu baru bisa ngurusin Endo dan Papatunk, aih.

Selama beberapa hari aku mulai bisa menguasai keadaan dan esmoni, eh emosi.  Bahkan udah bisa bencandain Endo nanya-nanya tentang Umi, hahahaha.. Eh begitu aku bisa menguasi keadaan, tiba-tiba kami ditawari asisten baru yang katanya sih jujur dan pengen kerja bener, namanya Mbak Ami, kami panggil Bami.

Antara trauma tapi butuh, antara aku yang pengen handle semuanya sendiri tapi butuh dibantu soalnya urusan sekolah ini cukup menyita perhatian kami. Jadiii.. akhirnya kita menyambut Bami dengan pait-paitan dulu. Ya Bami kerja aja dulu yang bener, kami sudah punya trauma nih plis jangan kaya gitu lagi.

Sambil Bami pedekate sama Endo, kami akhirnya meminta Mbah Uti dari Klaten buat nemenin Bami dan Endo. Thankyouu Mbah Uti, kami padamu <3 <3

Mbah Uti nemenin selama satu minggu, karena galau ga bisa jauh-jauhan dari Mbah Kakung, uwuwuwuw~~ selebihnya Endo main di rumah Nenek bersama Bami sepulang sekolah.

So far, kerjaan Bami rapi jali tanjung kimpul, pinter masak, telaten sama Endo, ga pernah mengeluh dan penuh inisiatif mengurus rumah kami. Cuma ya Endo nya sampe sekarang belum terbiasa dengan Bami, yaeya lah ya pacaran 2 tahun tiba-tiba dipaksa bareng sama orang lain pilihan orang tua, butuh waktu buat terbiasa. ihihihi…

Bami datengnya tiap hari jam 5 subuh dong, ahahaha.. lalu masak buat kami dan beres-beres jam 7 pokoknya sudah ready buat aktifitas masing-masing. Agak sedikit bete sih, baru aja merasakan kenikmatan jadi ibu bekerja, baru aja belajar jadi mamah rajin ehhh Bami dateng, balik lagi jadi mamah manis manja deh kan akyu~~ wakakaka ngeles

Yahhh.. doa Umi “semoga kami dapet pengasuh yang lebih baik darinya” semoga diijabah. Daann yang paling penting dari kejadian ini adalahhh bisa menguatkan bonding kami sebagai keluarga, belajar bersabar dan belajar problem solving.

😍😍😍

12 Comments

  1. Rafiatul Adawiyah

    September 14, 2016 at 9:41 pm

    Semoga endo cucok sama bami yah, buoppi. Aamiin!

  2. Rafiatul Adawiyah

    September 14, 2016 at 9:49 pm

    Semoga endo cucok sama bami yah, buoppi:D

    1. opipolla

      September 15, 2016 at 2:15 pm

      aminnn aminn.. maacih teh chia :*

  3. tatats

    September 14, 2016 at 11:30 pm

    Saya juga udah pernah dua kali ditinggal pergi pengasuh anak..huhu…sedih dan BT nya emang bikin putus asa banget.. Semoga si Bami beneran lebih baik dari Umi yaa 🙂

    1. opipolla

      September 15, 2016 at 2:14 pm

      akkk big problem banget ya apalagi buat mamah bekerja
      aku baru skr ngerasain betapa keselnya ditinggal pengasuh pergi apalagi yg udah kita percaya banget

      amin semoga Bami awet langgeng ya ama kami
      :*

  4. evasrigustiya

    September 15, 2016 at 10:05 am

    baca tulisan Opi, aku merasa bersyukur mertua bersedia mengasuh.. walopun kadang dibawa mawa gas, balanja ka langgan, dibawa ka sakola, hahahaha.. racing pisan weh 😀

    Semoga Endo cocok sama Bami nya yah… *kiss *kiss Endo

    1. opipolla

      September 15, 2016 at 2:11 pm

      aawww senangnyaaaaa.. bu neni luar biasaa.. bantuan-bantuan semacam itu yg harus bikin kita makin bersyukur nya ev.. kiss kiss oge buat bu neni

      aminn. semoga langgeng sampai ajal memisahkan *ngok*

  5. Marini

    September 15, 2016 at 5:40 pm

    Semoga bami bisa lbh baik dr umi yaaa mami..
    Jadi anak solehah ya ceu endo..sehat teruus :*

    1. opipolla

      September 16, 2016 at 4:36 pm

      amin aminn yra.. makasih teh ien..

      :*

  6. Novya

    September 17, 2016 at 5:15 am

    Mbak opi..selalu ngerasain ketakutan kehilangan pengasuh yg udah dekat banget ma keluarga kita..alhamdulillah mbah bono msh setia pd kami..namun udah sepuh..kami jg siap2 kl sewaktu waktu beliau minta berhenti…bener mbak,intinya kekuatan bonding dlm keluarga..semangat ya mbak..smoga Endo bisa cepat beradaptasi dg Bami 🙂

  7. Dyahsynta

    September 17, 2016 at 8:02 am

    Mudah-mudahan awet sama Bamiii <3 dan Endo makin pinter makin manis! Aminn

  8. natazya

    September 23, 2016 at 11:00 am

    semoga awet yaaa Endo sama Bami yang langgeng.. drama nyata ibu rumah tangga bener ya ditinggal macem Umi.. tapi ga pernah ngalemin sih karena cuma kedatengan yang bantu seminggu sekali stengah hari buat nyetrika aja 😀

Leave a Reply