weaning

Menyapih Endo #Part 2

Udah baca Part 1 nya belom? ehe ehe ehe… Aku masih cerita menyapih Endo kemarin, saking panjangnya pengen nyaingin GGS, Geulis Geulis Seringgalau, jadi dibikin beberapa episode gityuu.. tanpa perlu panjang lebar mari kita cerita lagi..

Setelah memilih untuk pake metode wwl (weaning with love, in case ada yang ga tau) atau self weaning, dan sudah sounding dari sejak jaman dahulu kala, jeeeng.. begitu tanggal 22 April, hari Jumat, aku sudah bilang kalo nenennya berhenti sampe disini yaaaa.. etapi pagi-paginya Endo masih lempeng aja gitu cuek nenen. Oh baiklah mungkin malamnya nanti ga akan nenen, ato sabtunya deh boleh. Malemnya masih nenen, sabtunya masih nenen. OMG!

Sabtu malemnya aku ga mau ngasih nenen, eh Endo nangis kejer-kejer, kasian banget T_T ga tega T_T *sekarang aja masih sedih kalo inget nangisnya Endo*. Aku nangis, Endo nangis, Papatunk ganteng -__- *eea eeaa* *ga nyambung* Endo-nya ga mau ke Papatunk, jadi aku cuma bisa menenangkan Endo dan aku sendiri sambil sesenggukan dan bilang “Endo udah gede ya jangan nenen lagi, kan sekarang udah 2 tahun, udah berenti nenen, ya ya ya?” padahal buat diri sendiri.

Sampe akhirnya Endo ketiduran karena cape, aku masih nangis-nangis. Lalu jam 3 subuh, Endo minta nenen, ga aku kasih, eeehh nangis kejer part 2. Papatunk ga tega akhirnya nenennya aku kasihin lagi. Here it comes the neverending nenenin. Dan habis kejadian nangis kejer itu, Endo semakin nempel sama aku, memang begitu kata mamahku. Kalau disapih tapi dikasihin lagi, si anak malah tambah nempel. Ho oh beneran gitu.

Endo-nya keliatan kaya yang merasa dikhianati sama aku gitu, jadi aku pergi dikit dianya nangis huhuhu.. aku sakit hati ngeliat Endo sakit hati sama aku T_T

Yaudahlah ya kata Papatunk mendingan sepuasnya Endo aja deh nenennya. Oke deh tak ikutin aja, padahal dalem hati pengen tetep nyapih di usia 2 tahun.

Setelah di evaluasi lagi ((evaluasi)) sepertinya ada yang salah dari caraku menyapih saat itu, yaitu frekuensi nenennya ga dikurangin -__- jadi ketika tiba-tiba dilarang jangan nenen, Endo-nya ga terima yaeyalahh nangis kejer. Boebo jangan ditiru yak.

Lalu setelah satu bulan berlalu, aku ketemu sama Teh Ibro soalnya Ergheiz *anaknya Teh Ibro* pas hiking anak-anak. Terakhir aku ketemu Teh Ibro, Ergheiz masih nenen lah sekarang katanya udah disapih. Wow! cara apa yang dipakai sama Teh Ibro?  Aku penasaran.

Teh Ibro ternyata pake cara emak-anak dipisahin. Teh Ibro beberapa hari keluar kota gitu, Ergheiznya ditinggal di rumah bersama neneknya. Leh uga nih caranya kan masuk ke list nyapih kami ya.

Papatunk awalnya ga mau misahin emak-anak soalnya kasian Endo katanya, jadi sama aku ga kasian gitu? -__- eheheh eheheh. Tapi setelah berdiskusi panjang lebar dan kebetulan saat itu lagi mau ada nikahan adik ipar ke Lumajang, jadi ada kesempatan buat misahin emak-anak tanpa aku terlalu merasa bersalah. Yah itung-itung honeymoon lagi lah sama Papatunk.

Kemudian kami menyusun strategi buat ninggalin Endo ke Lumajang, dan jujur sampe hari H mau berangkat aku masih galau pergi apa engga.. huhuhu.. laiya, pertama kalinya aku ninggalin Endo berhari-hari 🙁 takut dianya nangis, rewel, ato apalah apalah semua yang buruk-buruk. Di detik-detik terakhir kuputuskan ikut aja, nothing to lose *padahal wae* Kalau cara ini ga berhasil berarti aku harus pake batrawali dan kawan-kawannya.

Sebelum pergi, kami semua sounding lagi sama Endo, “kalau Mami mau pergi ke Lumajang, kalau Mami pulang Endo jangan nenen ya? No, nenen, No. Ok? Kinan pinter ya.. kan udah 2 tahun. Ok?” dan harus dilakukan sama Umi, Nenek, Kakek, Ateu, Om bahkan gurunya Endo selama aku pergi. Ehe ehe.

Berangkat malam kamis, dadah dadah dulu ke Endo, supaya Endo tau kami pergi dan ga nyariin Maminya. Nangis-nangis ga Endonya? Tentu aja, akunya juga. Akakakak.. Tapi di telpon lagi pas udah agak jauh, Endonya udah ga nangis lagi, malah lagi main katanya. Oh, oke deh.

Ngeeeng pergilah aku ke Lumajang, transit dulu di Klaten untuk persiapan nikahan adik.

Singkat cerita, aku pergi selama 4 hari 4 malem meninggalkan Endolita, pergi di malem Kamis dan pulang di Minggu malam. Selama di Klaten dan Lumajang, aku tetep keep in touch sama orang rumah nanyain kondisi Endo dan soundingnya. Endo nya selama aku pergi ga rewel dong huhuhu.. Malem pertama minum susu UHT sebelum tidur dan kebangun sekali buat minta minum, dikasih air putih.

Hari kedua ceria seperti biasa, pas ditanya Endo, Mami mana? dia jawab, Mami dadaahh~~ hahaha maksudnya Maminya pergi dadah dadah :p Malemnya ga bangun sama sekali, bobonya udah pules, begitupun malam ketiga dan keempat. Fyuuhh.. Keberhasilan yang sesungguhnya kan pas Maminya ada tapi ga minta nenen. Kalo sama Umi mah udah biasa ga nenen kan.

Akhirnya aku pulang duluan langsung dari Lumajang buat ngejar ketemu sama Endo, Papatunk belakangan bantu dulu pasca nikahan. Sampe rumah minggu malam, paginya aku baru ketemu Endo, dan dia minta nenen dong, deg degan aku bilang “No nenen no, kan udah janji Mami pulang ga akan nenen lagi” dengan agak ngerengek, Endo bilang “no nenen no?” “iya no, stop ya nenen-nya” Kemudian dia makan.

Wah berhasil kah ini? Ujian yang sesungguhnya kan malem.

Malemnya pas mau bobo, Endo nya minta nenen.  Lalu aku ingetin udah ga boleh nenen, Endo main lagi walaupun udah ngantuk. Pas udah ngantuk banget tapi masih maksain main, aku akhirnya gendong Endo. Selama 2 malem bobonya digendong. Malam ketiga udah bobo sendiri tapi jam bobonya jadi larut banget.

Selama satu bulan jam bobonya jadi berantakan, mulai dari bobo malem yang larut banget dan seringnya ga bobo siang, itu kalau sama aku. Kalau sama Umi Ida masih bobo siang soalnya udah kebiasan, kalau mau bobo siang Endo masih digendong sama Umi Ida. Jadi ini cuma masalah kebiasaan aja sih.

Jadiii.. setelah mencoba dua macam caraaa, akhirnya aku berhasil menyapih Endo, yeaaayyy!! Sejak disapih makan dan ngemilnya jadi luar biasa, ampe perut kaya mau meletus saking banyaknya yang dimasukin, selain itu kelakuannya jadi aneh-aneh banget hahahaha.

Untuk yang kedua ini aku memang lebih siap menyapih sih terutama secara mental, karena dukungan semua pihak juga, dan lebih tenang memutuskan dan bertindak. Yang terpenting, tidak ada trauma dan pembohongan di prosesnya.

Sampai sekarang Endo masih suka nyelusup ke nenen aku, daripada risih dan geli, aku bilang aja “kiss kiss nenennya, peluk juga, bilang gini ndo, makasih nenen i love you, i miss you, makasih untuk dua tahun yang sangat menyenangkan”

Kemudian Endo meluk aku dan cium aku.

Aw :”>

*Tambahan*

Terus kemarin aku bengkak bikin demam ga pas nyapih karena ASI yang mampet? Alhamdulillah engga. Soalnya memang ASI-ku udah tinggal dikit lagi, yah bisa disebut memang ASI sisa sisa perjuangan. Tetep bengkak sih, tapi ga aku apa-apain, dipegang juga sakit. Terus bengkaknya ilang sendiri, berbarengan sama ASI yang habis tak bersisa, cuma tinggal cinta buat Endo yang tak akan pernah habis-habis dan ga ada sisanya *haiyah*

Semoga cerita nyapih ini bisa jadi referensi eboebo semuaaa~~

Published by

6 thoughts on “Menyapih Endo #Part 2

  1. kok aku baca tulisan ini jadi sedih ya teh fais skr 1th7bln, belum pernah pisah sama aku, masih nenen juga.. gimana nanti nyapihnya ya, huhu.. semoga nanti dimudahin dan ga ada drama2 pas nyapihnya ya, Aamiin.. udah sounding sih ke dia kalo nenen nya cuma sampe 2th aja, tapi belum diseringin sih bilangnya, masih sesekali..

    1. semangaatttt..

      ga usah galau ketika menyapih, soalnya banyak hal setelah menyapih yang sama menyenangkannya ketika kita menyusui
      :3
      nanti aku bikin tulisan juga tentang itu

  2. perjuangan ibu teh ya

    bener teh opi, jangan mulai dengan segala kedustaan (walopun pasti agak drama). eta teh bisa jadi lifetrap buat sianaknya. cenah, kalo ceuk bukubuku mah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *