Pengalaman Mudik Asyik

Sebetulnya bisa ikutan ngalamin mudik adalah salah satu impian aku ketika single, impian aku cemen banget yak. Heiyyy coba rasakan bertahun-tahun jadi kuncen Bandung setiap lebaran, hidupku jadi kurang piknik kalah ama dodol. Jadi ketika aku  menikah dengan Papatunk, aku seneng banget ahirnya bisa ngerasain mudik *yeaayy* dan untungnya ga jauh-jauh banget, cuma ke Klaten, bisa ditempuh dalam 10 jam. Whaattt?? 10 Jam?? laiyaa.. lumayan kan daripada lu-manyun, Ehe ehe ehe.

Point yang paling menyenangkannya adalah, KLATEN ITU DEKETAN AMA JOGJA, dan Jogja itu adalah kota impian aku buat tinggal, coba siapa sih yang ga ga terpesona ama Jogja? Uwuwuwu~~ Even pada akhirnya bukan di Jogja sih, aku pengen suatu hari menghabiskan sisa hidupku di Klaten aja, karena di Klaten lebih kosong daripada Jogja tapi kalo mau ke Jogja tinggal ngegelinding setengah jam *ga beneran ngegelinding ya, jangan dibayangin tolong ini kiasan*.

[baca : Klaten, palace to live in]

Okey skip tentang Klaten dan Jogja, mudik taun ini adalah mudik aku yang kedua, sering sih pulang Klaten tapi kalo bukan pas Lebaran namanya mudik juga ga sih? kkkkk~~ Awalnya pengaturan mudik-mudikan ini mau dibikin kaya, tahun ini lebaran di Bandung, tahun depan di Klaten, tahun depannya lagi di Bandung dan tahun depannya lagi di Klaten. Gitu. Kaya yang lain.

Tapi setelah brainstorming *aiihhh bahasannya brainstorming, beraatssss* dengan ibu-ibu di kantor, akhirnya dapet formula mudik lebaran yang sepertinya asik, adil dan makmur. Jadinya gini, lebaran hari pertama taun ini di Bandung, lalu mudik ke Klaten, lebaran hari pertama taun depan di Klaten, lalu mudik ke Bandung, gitu seterusnya. Sama aja yak sebenernya.. yang bedain cuma dimanakah kami akan melewatkan hari pertama lebaran, wakakakak.. cuma kan jadinya adil, tiap taun pasti mudik, pasti ikutan lebaran di dua-duanya. Bener-bener ide briliant.Thumbs up bu Rina!

Ide itu mulai dilaksanakan di tahun ini karena ketemu bu Rina nya juga baru kemaren-kemaren, akakakak~ setelah ngecek kemacetan via google maps, kita putuskan akan mudik di malam hari H-nya lebaran lewat pantura, soalnya sejak lebaran jalur selatan terpantau muacet nya minta ampun, warna di gmaps aja ampe merah darah.

Walaupun cape banget di hari H soalnya abis keliling dan sebelumnya aku sama Papatunk lagi jadi karyawan magang di kios daging haji Ipin *fyi, setelah nikah jabatanku di perusahaan daging haji ipin turun ke karyawan magang*, kita tetap semangat buat mudik. Lalu jam 7 malem, ngeeengg cus deh kita berangkat.

Sebetulnya lewat jalur utara lebih macet sih ada ekstra 100km dari jalur selatan, alhamdulillah jam 10 pagi sudah sampe dengan selamat sentosa di Klaten Bersinar dengan 4 pit stop selama perjalanan. Dan yang bikin seneng, selama perjalanan Ceu Endo biasanya bobo syantik dan baik hati akupun bs ikutan bobo syantik, bukannya jadi co-supir Papatunk, akakak.

Selama di Klaten, karena ga ikutan kumpul keluarga besar yang biasa dilakukan di hari lebaran, untungnya ada kumpul Trah di rumah simbah jadi ga perlu keliling. Trah itu, kumpulan keluarga orang tuanya mbah putri, pokonya kumpulan keluarga ibunya dari ibunya ibu mertua, halah, keluarganya mbah buyut oooiii..!

Selama di Klaten juga, ga banyak jalan-jalan sih karena panas byanget, panasnya menyebabkan cape duluan jadi pengennya leyehan aja di rumah ibu sambil makan eskrim. Palingan nyekar ke makam orang tuanya bapak di Prawirotaman lalu ke Imogiri deh menikmati wedang uwuh. Nikmeeehh~~

Setelah itu mager lagi di rumah sampe sadar menjelang pulang kita ko ya ga kemana-mana ternyata, bahahahak. Trus ahirnya diajakin Sarah dan Mas Sidik jalan di Jogja, ke Kalimilk. Udah. Lagian Jogja macet juga sih kemana-mana, yowis lah udah silaturahim sebentar juga udah alhamduli~~llah *padahal di Bandung juga bisa ketemuan ahahah*

Nah.. Pas hari Rabu pagi aja kita akhirnya balik Bandung, masih memantau kemacetan via gmaps, kita memutuskan lewat selatan dan berangkat pagi biar bisa lewat jalan Daendels karena jalur selatan yang biasa itu macet banget, dan aku ga mau lewat ke pantura. Sebetulnya aku kurang suka sih perjalanan siang, karena males berenti-berenti buat makan, pengennya cusss langsung nyampe rumah. Euheu.

Kami baru pertama kali lewat jalur Daendels, berdasarkan rekomendasi ibu-ibu di kantor *teuteuupp* katanya jalur ini lebih baik dilalui pas siang soalnya medannya luar biasa, tidak ada penerangan, marka jalan, jalur desa dan hutan, jalannya kecil berkelok-kelok jadi lebih baik siang aja. Beklah buuu, oiya dan jangan lupa katanya mampir di sate ambal Pak Tino, oh beklah juga buuu..

Okey, berangkat jam 8 pagi dari Klaten, sudah masuk ke Petanahan di jam set 10 pagi. Cucok lahhh.. Kata Papatunk, kita bakalan menyusuri pantai, Mih! dan kita bakalan motong kemacetan di Kebumen dan Gombong juga! Uwow! Luar biasa sekali! *padahal ga ngerti jalan, newbie soal mudik* Kalo

Ngeeeng sepanjang jalan mencoba menikmati perjalanan, main polyvore *teuteup*, main sama Ceu Endo nyanyi sana sini sampe Ceu Endo tertidur pulas dan berharap dia baru bangun pas nyampe Bandung >.< tapi itu kan tidak mungkin terjadi.  Karena Endo tidur begitu masuk Petanahan, jadinya kami skip mampir ke sate ambal Pak Tino, yaaahh.. sampai ketemu nanti ya pak Tino.

Begitu jam 12 siang, jengjeeeng kami menemukan sebuah pantai, namanya pantai Suwuk. Ooh kami berarti sudah masuk ke Kebumen nih, mampirlah kami ke pantai Suwuk yang ternyata rame byanget biar Endo bisa makan sambil menikmati udara laut dan pasir pantai *caileeeehh*

pantai suwuk 2
si kembar di pantai suwuk

Pantainya ga terlalu bagus sih karena penuh, pasirnya item dan banyak sampah, typically pantai di indonesia yang banyak dikunjungi lah. Tapi ada yang menarik di pantai ini, dan kami baru taunya setelah selesai liat ombak, jadi.. tempat mandi bersih-bersih setelah main pasir itu ada kolam air tawar buat anak-anak dan bikin kolamnya dari terpal dong.. kreatif bangetttt.. ahahaha ini potonya ada di bawah.

pantai suwuk
kolam terpal kreatif

Kreatif banget yak, ihihih.. gali pasir, kolamnya dari terpal, mainannya dari ban dalem, air mancurnya dari pralon. Luar biasa kreatifnya.

Eh, selain menikmati pasir pantai, angin laut dan deburan ombak *uhuk* di pantai Suwuk juga ada bangkai pesawat Boeing 737 yang bisa dimasukin sama pengunjung tapi kami ga masuk jadi ga tau dalemannya. ahahaha.

Setelah Endo makan dan bebenah, cusss kita melanjutkan perjalanan. Dan ternyata cyint.. pantainya masih buanyaaak berjejer dari mulai pantai Suwuk, pantai apalah, pantai apalah, pantai apalah *ga tau namanya T_T* dan berakhir di Pantai Ayah *ayahnya capah??* di Kebumen-Cilacap.

Pantai Ayah ini deket banget ama jalan yang dilalui dan bagus byangetttt… coba deh di googling Pantai Ayah. Ada jembatan romantisnya gitu, terus ada pohon tembakaunya di sebelah jembatannya, terus ada apalagi ya, lupa, soalnya cuma lewat doang T_T.

Perjalanan masih berlanjut, karena niatnya mau keluar di Banjar, melihat kemacetan yang kata Papatunk masih berlangsung di jalur biasa. Kita lanjut menyusuri gunung dan lembah, sampai pada titik tertinggi perjalanan di daerah Cilacap kita bisa liat pemandangan pantai dari atas gunung, kaya gini…

Itu baru satu gambar yang ga aku ambil sendiri, tapi ambil dari sini. Pemandangan aselinya lebih bagus dan lebih banyak lagi pemandangan yang lebih bagus dari ini tapi aku ga poto-poto karena pengen cepet nyampe, cuma tereak kegirangan aja sepanjang jalan woahhh woaaah bagus euy bagus euy.

Sampe akhirnya kita keluar di daerah Tasik, dan aku muntah-muntah karena masuk angin dan jalannya berkelok-kelok huhu, jalur Daendels ini sebetulnya bisa keluar dari Cilacap, Banjar, Tasik, bisa tembus Pangandaran dan nyampe Banten sono. Kamu bisa googling tentang sejarah jalur Daendels kalo mau, pernah dibahas pasti di pelajaran sejarah di cekolah dulu.

Kami nyampe Bandung finally dalam waktu 16 jam, ekstra 6 jam dari waktu normal perjalanan, alhamdulillah memang motong titik macet sih tapi ya gitu jadi jauuhhhh…

Kalo mau lewat jalur Daendels ini kita dan kendaraan mesti siap lahir batin, harus dalam kondisi prima dan bensin dalam keadaan full. Jangan lupa bawa makanan/cemilan buat selama perjalan, dan cas yang penuh batre hape/tab takut bete ntar dijalan. Akakak~ Kalo mau mampir pantai siapin juga peralatan yang dibutuhkan eaak, jangan lupa juga mampir di sate ambal Pak Tino and give me a review soalnya aku ga nyobain ihihi

Yah gitulah, walaupun mudik itu bikin cape dan muacet, nyatanya tiap taun para pemudik tetep antusias buat balik ke kampung halamannya. Ga ada yang bisa ngalahin betapa kangen dan bahagianya kumpul sama sanak saudara dan handai taulan.

2 Comments

  1. Phadli Harahap

    July 23, 2016 at 5:27 am

    Saya termasuk yang menyukai menatapi suasana dalam perjalanan. Soalnya ada saya tempat menarik selintas lewat yang tidak pernah dipandang mata.

    1. opipolla

      July 25, 2016 at 9:23 am

      iya dan cuma pemandangan yang bikin jalanan jadi ga bosen 😀

tulislah komentar pada tempatnya, yuk!