Aku dan Cerita Horor

Entah sejak kapan aku tuh anaknya jadi penakut banget banget banget, lampu mati, takut, ke wc sendiri sore-sore, takut, di ruangan sendirian, takut, terhempas ke dalam kenangan, takut juga *halah* Kalau dibilang ihhh Opi kamu kan penakut dari dulu, heiiyy aku dulu masih berani nonton pelm Jalangkung lohh.. sekarang aja mulai ga berani nonton pelm atau cerita horor dan semua yang serba gelap dan sendiri, huhuhu udah cukup sendiri selama 27 tahun dalam hidupku. Eaa eeaa *run-run small*

Nih makanya begitu rame muncul Suster Ngesot, Nenek Gayung, Teteh Ember, Kakek Sabun, Annabelle, The Ring, Conjuring 1 dan 2 juga kaga pedulii. Hahaha rasain kamu valak, kamu malah jadi meme becandaan HAHAHAHA… Daripada nonton pelm horor mending aku gelut sama preman rancaekek lah. Eh engga ding. Ga mau juga. Yah pokonya aku ga mau nonton yang berbau-bau horor. Zombie masih oke lah, itu juga nontonnya sambil mukul ato ngumpet di ketek Papatunk 😐😐 heri, heboh sendiri.

Tapi suatu hari… *jengjeengggg* *biar dramatis* tiba-tiba aku di share cerita horor yang happening banget di Kaskus, Kisah Keluarga Tak Kasat Mata, ialah cerita tentang para jurig yang ada di perkantoran dan menghantui mereka *ya ampun aku nulis ini aja merinding 😑* Kelian baca aja sendiri ya ceritanya, aku tak shanggup bikin ditelnya disini. huhuhu. Cerita ini bikin sumveh aku penasaran banget, coba apa bedanya sama nonton pelm horor ya padahal, tapi malah aku bacaaa aja terus ampe tamat. Waktu itu baru sampe part 8 dan aku belum update lagi.

Dalam seharian itu aku selesein 8 part cerita horornya. Biar parno tapi elaaahhh.. aku excited banget bacanya terus aku ceritain sama Papatunk, sambil sesekali ketakutan manja gitu ihi ihi ihi. Ehhh bukannya dimanjain malah tambah ditakut-takutin coba 😕 Aku jadi takut ngapa-ngapain dan cuma mager aja di tempat. Kalo Endo bobo aku ikut mager di kasur, kalo Endo bangun aku baru ikutan beraktifitas nyuci, nyuci, nyapu nyapu karena waktu itu bacanya hari Sabtu, lagi libur. Ga banget ya. Iya.

Pas malemnya setelah aku namatin 8 part ceritanya, aku tambah ditakut-takutin sama Papatunk. Dikit-dikit ditakut-takutin. Aku takut ke kamar mandi, aku takut ambil minum ke dapur, aku takut nonton tipi sendirian, nyesel deh aku cerita. Lalu kemudian hari Minggu-nya Papatunk kan mau ke Jakarta berangkat jam 4 subuh, aku bangun dong nyiapin baju dan sarapannya buat pagi nanti, pas bangun ko ya badan aku gatel-gatel banget entah kenapa.

Karena aku masaknya di remang-remang, pas aku cek di bawah sinar lampu, soalnya gatelnya udah annoying banget, HAH! aku kaget! area yang gatel itu merah-merah ngagebleg gitu *plis bantu aku, transletin “ngagebleg” ke dalam bahasa indonesia ya* syudahlah aku balurin pake caladin kan, eh malah tambah gatel. Dan Papatunk tetap berangkat menunaikan tugasnya…

Kupikir siang-siavng bakalan sembuh karena udah dibalur caladin dan minum CTM yang katanya bisa nyembuhin kegatelan eh ternyata ga ada yang berubah.. Fix aku adalah perempuan gatel saat itu uhuhuhu.

Malemnya bukannya membaik malah tambah parah, bercak merahnya bukannya berkurang malah tambah besar dan nyisir semua bagian yang belum terjamah oleh si bercak merah.. Aaah aku tersiksa..

Senin aku lalui masih dengan gatel-gatel sampe akhirnya hari selasa aku pergi ke dokter dan menjelaskan histori asupan makanan di hari sebelumnya, ga ada yang aneh sih karena aku ga punya alergi sama makanan, alergi dingin pun aku engga, ohh kalo gitu mungkin akibat stress kata dokter. Eh aku stress kenapa ya perasaan biasa aja kecuali aku parno sama cerita horror yang aku baca tempo hari. Hmmmm…

Singkat cerita, aku bolak balik dokter sampe ahirnya sembuh setelah ke dokter spesialis kulit di borromeus, dokter Cankerti, pun sama bilang kalo kemungkinan besar aku stress 😂😂

Yaelaaahhh cuma baca cerita horor seempret aja menderitanya seminggu 😑 dan semua keparnoan aku ga akan menjadi-jadi kalo seandainya Papatunk ga nambahin *dasar minta di smekdon banget nih suami aku* Jadiii mulai saat itu aku beneran ogah berhubungan lagi sama yang horor-horor. Hidup aku aja waktu itu udah horor.

BYE!

16 Comments

  1. Reta Yudistyana

    June 22, 2016 at 1:01 pm

    Kadang kalo nonton film horor itu yang bikin kaget efek suaranya daripada pas hantunya muncul, makanya kalo nonton suka tutup kuping aja :)))

    1. opipolla

      June 22, 2016 at 1:08 pm

      tapi matanya tetap liat, wuahhh hebatttt…
      kalo aku mah pasti merem selama pelm berlangsung
      ahahah

  2. ajeng

    June 22, 2016 at 1:01 pm

    ahahahahaah opiii, kamu bodorrrr.
    tapi akupun emang gak suka film serem.. logikanya nonton film kan buat hiburan atau mencari inspirasi. kalo jadinya malah ketakutan buat apa kan?

    intinya aku emang penakut sih. kalo ditinggal pak suami dines.. semua barang yang aku perlukan dimalam hari, aku ungsikan ke kamar. air putih, popok, termos, makanan kecil kalo tengah malem laper.. casan hape hahahaha..

    1. opipolla

      June 22, 2016 at 1:07 pm

      iyaa setujuu banget buajeng ngapain nonton kalo ujung2nya setres -_-

      ah kamu tp ide nya leh uga bawa2 barang ke kamar wkwkwk

  3. Marini

    June 22, 2016 at 1:25 pm

    Opiii..setuju jangan nontin pelem horor. Ngapain coba bayar mahal2 tapi ga ditonton, karena hampir 3/4 pelemnya tutupin mata terus hihi..

    Ien juga suka kaligata gt yang ngagebleeeg, tapi kadang2 kalo lagi dingin *tos

    1. opipolla

      July 18, 2016 at 3:49 pm

      nontonnya di rumah aja berarti sambil modus sama suami ihihih

  4. celina2609

    June 22, 2016 at 7:39 pm

    aku pernah baca artikel itu, teh… ngga sampe selesai karena keburu parno… udah mah di office teh suka mistis2 gitu… *dah gitu temen seruangan hobinya nanakutin wae… huh…

    1. opipolla

      July 18, 2016 at 3:47 pm

      tapi bikin penasaran ga sihhh..
      btw katanya skr udah tamat katanya dan mau dibukukan
      uwoooww

      1. celina2609

        July 18, 2016 at 3:48 pm

        Wah… manteb amat ya mau dijadiin buku… tapi mikir dua kali buat beli bukunya… da takut bacanya… hehehehe

  5. Dyah Shinta D. Hadiansyah

    June 22, 2016 at 7:48 pm

    Hahahahahahahaha aduh maap Teh Opi, aku bukannya bermaksud menertawakan penderitaanmu, tapi post ini sungguh lucu sekali :))

    Aku termasuk orang yang penakut… tapi nonton film horor mah aku doyan ^^; Akibatnya aku suka nyusahin orang rumah karena parno sendiri.

    1. opipolla

      July 18, 2016 at 3:49 pm

      teh synta -____________- dikau jahat sama akohh
      eh baca dong ceritanya akakakak

  6. Dwi (nining)

    June 22, 2016 at 10:14 pm

    Eh baru tau ni kalo stress karna parno bs teus gatel-gatel hihihi ada2 ajaaa 😀

    1. opipolla

      July 18, 2016 at 3:48 pm

      akupun baru pertama kali mengalaminya.. huhuhu

  7. pipit

    July 25, 2016 at 8:23 am

    eeehhhh saya juga ngikutin lho cerita bersambung keluarga tak kasat mata itu sampe tamat… tapi ga pernah berani nyalain audionya hhihihhihi sieun ah…. waktu episode 1-2 gitu masih berani baca malem2… tapi yang berikutnya sampe tamat bacanya di kantor siang-siang hahahahaha biar berkurang kadar seremnya 😛

    1. opipolla

      July 25, 2016 at 9:22 am

      iyaaa aku juga ga nyalain audionya. takuttt.. bacanya siang2
      btw skarang udah tamat kan ceritanya, tapi mau dibukukan katanyaaa..
      beli bukunya mak pit! :p

  8. nirmalanurfauzia

    September 20, 2016 at 1:25 pm

    Baru tau lah stress takut bisa bikin ngegebleg di kulit hehe
    Btw, salam kenal Bu Opi 🙂

tulislah komentar pada tempatnya, yuk!