the return of superman

The Return of SuperTunk

Ini cerita KW nya dari The Return of Superman yang isinya para bapak jagain anaknya itu looooohhh, dimana aku kalo ngeliat Sarang dan Papanya *yang lately aku tau namanya adalah Choo Sung Hoon* itu kaya ngeliat Papatunk dan Endo cuma Sarang rambutnya banyak dan Endo rambutnya……… *ilang sinyal*

Papatunk dan Endo itu sering banget cuma beduaan di rumah selama aku kerja, yah gini nih salah satu ga enaknya pake nanny. Ketika Umi ga masuk, otomatis SOP di rumah pun jadi berubah *anak QA jadi omongannya SOP banget* Kaya yang harusnya aku or Papatunk pergi berangkat kerja bedua, Endo dijaga dan bermain-main sama Umi, kemudian kami pulang dan main sama Endo sampe tidur. Lalu semuanya bahagia setiap hari.

[baca : curhatan mama bekerja ala Mamindo]

Kalau Umi ga masuk, milih antara aku atau Papatunk yang di rumah jaga Endo. Daycare adalah pilihan terakhir, mengingat terakhir kali Endo titip ke daycare harian dia ngamuk-ngamuk ga jelas dan kami kasian liatnya. Titip di Nenek-Kakeknya juga alternatif kedua terakhir karena kami sungguh ga mau repotin keluarga. Kalau aku yang di rumah, ya Papatunk yang berangkat ke kantor, seharian aku main sama Endo sampe Papatunk pulang lalu main lagi sampe tidur, semua hepi dan aku berasa jadi SAHM sesungguhnya :”>

Kalau aku yang ke kantor, kami bertiga pergi ke kantor lalu ngedrop aku doang, Papatunk dan Endo pulang ke rumah. Papatunk jagain Endo seharian. Sorenya Endo-Papatunk jemput aku, lalu kita hang out dulu nyari makan malam. Lalu pulang ke rumah, main dan tidur. Happy ending juga sih. akakakakaka.. soalnya ada bagian hang out nya, akakakakak

Dan dibanding aku yang di rumah jaga Endo, seringnya Papatunk yang jagain Endo. As a dosen Papatunk jadi punya waktu yang lebih fleksibel, asalkan % jam ngajar tetep full, penelitian dan abdimas tetep dijalankan mah cincay. Beda sama aku yang office hour jadi kan ga enak ya kalo bolong-bolong mulu kerjanya, even kantor kami *btw, aku sama Papatunk sekantor gitcuuu* adalah kantor yang ramah anak, bisa bawa anak sambil kerja tapi kan ya masa juga tiap Umi ga masuk terus dibawa ke kantor mulu -____- emangnya kantor nenek moyang gujunpyo apa??? *kenapa mesti gujunpyo?? random*

Terus Papatunk suka ngapain aja dong kalo lagi bedua Endo? Ya gitu, luar biasa banget sekali pisan. Kalo di rumah ya main-main coret tembok, tembok rumah udah kaya digambarin murral anak sekampung -__- terus nonton vidio hasil donlot di yutup sambil makan disuapin ato makan sendiri, terus sorenya dimandiin sama Papatunk, sesekali kalo pupup juga dicebokin uhuhu Papa idaman bangetttt…

Kadang juga kalo ga di rumah, Endo ikut ke bengkel makan disana disuapin terus Papatunk diliatin orang se-bengkel gitu, mungkin mereka berpikir “kasian banget ya itu bapak-bapak mesti jagain anak, emaknya kemana tega bener”. Ato ga “hidih itu suami mau-maunya dikerjain istrinya”. haih aku terlalu berpikiran jauh.

Walaupun kalo lagi cape Endo nya cuma dikasih nonton upin ipin seharian, ato walaupun kadang abis mandi dipakein bajunya suka saltum dan too much, ya Allah suami aku tuh too much banget dalam segala hal *ceritanya di Papatunk form Mars 3 yak!* saltumnya masa Endo dipakein dress bunga-bunga yang kaya buat ke pesta trus bawahannya pake legging macan -_______- oh oke niatnya mungkin biar Endo pake celana sopan ga keliatan paha, tapi ga masangin dress bunga-bunga ama legging macan juga kelessss..

Ih, tapi segitu mah udah luar biasa banget ya Papatunk *iyaaaaa…* disaat istrinya kerja, Papatunk malah jadi Papa rumah tangga. Sesuatu. Dan sungguh, even Papatunk yang jaga anak, ga bikin Papatunk seperti suami dijajah istri, malahan KERENNN BANGETTTT di mata aku *ngerayu level 10* Lagian sekarang kayanya udah ga zaman juga ya suami yang ga ikutan mikirin pola asuh anaknya. Udah zaman parenting buat ayah-ibu bisa didapat dimana aja dan tinggal tag begitu saja, ahak ahak ahak ahak… parenting is easier.

Dulu sih sempet bete abiezzz ama Umi kalo ga masuk, tapi ternyata dibalik itu hikmahnya banyak. Aku sama papatunk jadi tambah kompak ngejaga Endo, terutama papatunk yang jadi tambah deket sama Endo. Karena aku sangat menekankan kalo anak perempuan harus deket sama ayah-nya, kalo ga deket takutnya malah mencari sosok ayah diluaran sana yang kita tau sendiri sekarang zaman wedan semua orang jadi gila *kemasuk aku gila karena cintaaa~~* anak SMP aja udah pada pacaran sama jadi anak jalanan.

Jadi kalau Umi ga masuk, kami semua bersyukur karena bisa menghabiskan waktu lebih banyak sama Endo.

Kalau para mamaks bekerja gimana ceritanya kalo anak ga ada yang nemenin?

Published by

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *