Blessing in Disguise

Pernahkan kengkawan menjalani masa paling sulit dalam hidup kalian (versi on the spot)? Sama akupun pernah merasa paling kasian and i see no ends. Yaitu ketika sakit pinggang berkepanjangan. WHAT??? -__-

Eh, dengerin dulu cyint. Ini bukan sakit pinggang biasa, ini namanya Low Back Pain akibat fraktur kompresi tulang belakang. Fraktur kompresi ini terjadi akibat dari kecelakaan tunggal di Pasopati. Iya jadi akyu waktu itu aku masih jadi anak geng motor supra, lalu akyu nabrak pembatas jalan jembatan Pasopati, nabrakin motor sendiri dong. Oon banget -__-

Kecelakaan tunggal itu terjadi pas tanggal 16 Agustus 2009, masih inget karena besoknya harus ikut upacara di kantor dan aku ijin ga ikutan. Pas kecelakaan itu aku kan dibawa ke rumasakit oleh Aijun, terus aku dicek en ricek kan di UGD, rontgen bagian ekor dsb dsb dan aku dinyatakan baik-baik saja walaupun waktu itu pinggang udah sakit pegel-pegel banget. Tapi pihak UGD nya bilang kalo itu cuma shock aja. Oh oke otot-otot pun mungkin bisa kena shock. Ga cuma mental ama dompet aku aja yang bisa shock.

Lalu akyu pun menjalani hari-hari kembali tapi dengan sakit pinggang yang ga sembuh-sembuh. Bahkan kaki akyupun sering mati rasa dan mendadak melemah. Ada apakah gerangan? Tapi ya sudahlah aku biarin aja sakit pinggangnya dan tetap ceria menjalani hari tapi nangis di malem hari karena ga kuat nahan pinggang yang sakit.

Sampe di tahun 2011, Mamah aku maksa buat rontgen lagi. Daripada tiap hari ditanyain mulu ahirnya cus ke rumasakit lagi buat rontgen. Nunggu bentar sambil ngecengin dokter yang seliweran (belom kenal ama Papatunk) terus hasil rontgen-nya keluar. Ternyata yang menyebabkan sakit pinggang encok pegel linu tiap hari karena fraktur kompresi, syarafnya kejepit bukan ototnya shock masa shock bisa taunan!

Kemudian akyu dikasih obat dan dikasih rujukan buat fisioterapi. Dijalani bae fisioterapi walopun kzl teteh susternya judes banget -_- marah-marah mulu, heran. Terus fisioterapinya berhasil? Tentu tidak. Padahal udah 20x fisio, tapi ga ada perubahan yang berarti.

Mencobalah aku alternatif yang lain, akupuntur : No. Pijet syantik : No. Pijet refleksi ampe sakitnya klepek-klepek : BIG NO (sakit mampus). Chiropraktik : No (mahal cyint…). Ampe aku desperate karena dokter chiropraktik bilang “entahlah kamu bisa hamil apa ngga” -_-

Lagi down banget gitu, pelariannya adalah nulis status BBM karena belom usum twitter apalagi path. Eh ternyata ga selamanya curhat dijadiin status BBM itu lebey or jelek lo dikit2 curhat lo! karena disitulah solusi muncul, horeee! Aku ditanya sama Obeth “kunaon maneh?” “ini beth aku nyeri cangkeng wae, kata dokter…….*cerita*” “oh eta mah geus weh renang, engke ge cageur. urang boga kenalan nu bisa hidroterapi biasa megang emak2 nu sok saraf kejepit” *buset dah emak2!* *eh, mesti di translet ga sih?*

Karena aku udah kepalang desperate berobat sana sini ga berhasil mulu, ahirnya nyoba berenang karena dulu dokter pun menyarankan buat berenang cuma karena ga bisa gaya apapun selain gaya dumang, duyung mangap akupun coret renang dari list pengobatan, tapi karena kali ini ada trainer nya tak ada salahnya mencoba gaes. *caelah, gaes*

Dipertemukanlah akyu dengan Pak Ajat, hidroterapis yang bakalan membimbing aku menyempurnakan kembali syaraf-syarafku. Pak Ajat yang punya Bandung Physical Therapy. Plis pak syaraf otak juga okey pak? Satu kali dua kali ya ampun sakitnya minta ampun, pegel bangetttt tiap malem. Tapi terus dijalani soalnya ga ada alternatif lain lagi, males juga nyari pengobatan yang lain.

Setelah mencoba 15x hidroterapi dengan rutin, ternyata perubahannya banyak syekaleeee.. pinggang ga terlalu sakit, stamina jadi yahud, berdiri lama bisa, duduk lama pun bisa, badan jadi atletis. Oke bingittttt.. Yang paling penting nih gaes, ga cuma fisik yang kebentuk, mental pun ternyata jadi jauh lebih baik.

Yang aku heran, Pak Ajat tuh tau aja cara memperlakukan pasiennya. Pas aku stress, aku dikasih renang meditasi. Pas lagi cape, dikasih renang penambah stamina. Jangan tanya komposisi gaya apa aja, cuma Pak Ajat yang tau. Dan tau banget limit stamina pasiennya.

Setelah renang rutin ini, yang aku dapet lebih dari sekedar nyembuhin LBP. I’m not an emotional person anymore. Yang awalnya meledak-ledak, jadi lebih rileks, lebih tenang dalam segala hal. Bahkan ketika panik, aku jadi bisa keep calm and lovely. Bisa inhale exhale dulu sebentar. Tapi tidak termasuk self control menghadapi orang yang annoying.

Aku membayangkan kalo seandainya aku ga dapet semua cobaan ini *bahasanya tolong*, seandainya aku ga kecelakaan tunggal dan mencoba berbagai cara buat sembuh lagi. Mungkin aku masih tetep jadi orang yang ga sabaran, panikan, emosian, dan ga bisa renang. wakakak penting banget. Karena sesungguhnya bolak balik nyari cara pengobatan yang tepat buat LBP itu sungguh menguras emosi, tenaga dan waktu.

Dan mungkin aku ga akan belajar banyak hal, ga akan pernah mencoba untuk hidup sehat dengan olahraga. Ga akan tau betapa pentingnya olahraga dan ternyata olahraga bisa bikin bahgia karena ngeluarin hormon endorfin, hormon kebahagiaan.

Ah, ternyata selalu ada saja Tuhan bikin umatNya belajar. Tidak semuanya hal yang kita benci dan maki-maki ternyata adalah sesuatu yang buruk. Asal kita mau mendalami cara Tuhan “menyapa” kita.

1minggu1cerita

2 Comments

    1. opipolla

      May 31, 2016 at 3:05 pm

      bioetiiiiii 😀

tulislah komentar pada tempatnya, yuk!