ibu bekerja

Curhatan Ibu Bekerja Ala Mamindo

Apalah aku ini hanya mamah biasa, yang suka galau, baper dan makin cantik kalo ada sesuatu berhubungan dengan problematika anak. Kebetulan #1minggu1cerita kali ini bertemakan tentang perempuan, wah kesempatan aku buat curcol soal dilematika akyu sebagai ibu bekerja. Ditambah dari dulu udah baper sama blog post nya Sarah *saarr website mu apa saaar nama barunya??* tentang curhatan sarah sebagi ibu rumah tangga dan akupun gatel pengen ikutan bikin versi mamah bekerjanya. Klop markoklop *apeu*

Sebelum dibaca lebih lanjut, plis ini murni curhatan aku pikiran aku ga ada maksud menyindir siapapun. Kalo kesindir, ya maap da ini mah bukan buat kamu, ga usah dibaca mending juga :p

Jadi, kenapa aku masih pengen jadi ibu bekerja? Kurang cicis? *baca : uang*

ABSOLUTELY NOT. Tidak selalu uang, walaupun iya juga sih *lah pegimane??* butuh uang ketika aku dihadapkan pada keinginan belanja belanji kosmetik, baju, perlengkapan dandan Ceu Endo endebrew endebrew tanpa harus minta ke papatunk. Disitu aku merasa butuh uang, wkwkwkwkw..

Tidak butuh uang, karena sebetulnya yang aku butuhkan adalah eksistensi dan me time. Uhuhuhu.. Jadi alasan aku kenapa masih bekerja adalah aku takut mati gaya ketika anak-anakku besar, aku mau ngapain ketika mereka besar, aku takut ga bisa mengimbangi pergaulan mereka ketika mereka besar, apalagi mengimbangi Papatunk, dari segi pendidikan  kita bedua jauh *soal ini aku kadang suka ga pede, udah lah yang penting dua syarat wanita menurut raditya dika ada di aku wkwkwk, maksaaaa*

Aku tau limit aku sampai mana, limit malas maksudnya. Jadi kalo otakku ga dipake wes bablas, aku pemalesan banget anaknya, dengan kerja aku merasa bisa terus upgrade ilmu dan jiwa aku *caileeehh, seerrrr ahhh~~* Untungnya aku kerja di Universitas, tempatnya orang pinter ya siapa tau ketularan cyintt walo belom sekolah sampe setinggi mereka. ihik ihik ihik..

Aku juga tau aku orangnya rungsingan, kalo di rumah sering-sering ujungnya marah-marah mulu, walo jarang marah ke Ceu Endo sih. Cuma kan ngapain aku di rumah kalo anakku dijadikan pelampiasan keboringan aku? Dengan aku kerja, aku ngerasa cukup punya me-time. Pas pulang ke rumah tinggal haha hihi main sama Ceu Endo secapek apapun kerjaan kantor mah nyampe rumah liat anak ilang, ya kan? malah kadang kurang. Waktu bersama Ceu Endo jadi termanfaatkan dengan baik, quality time tea gening katanya mah.

Plus nya lagi, di kantorku tingkat toleransi untuk mamah-mamah cukup tinggi. Ketika anak or suami sakit bisa ajuin cuti alasan penting, bisa setengah hari ato bahkan bisa bawa anak ke kantor kalo misal Umi Ida lagi ga masuk. Suasana kerja nyaman dengan dukungan tim yang solid. Terus aku ga betah gitu?

Ga kepikiran buat resign gitu? Ngurus anak, ngeliat perkembangan anak?

Ih pengen bangeeettt.. udah sering galau ama baper ama Papatunk ampe nangis-nangis lah kalo pengen resign. Muka aku ditekuk jelek banget kalo dateng galaunya wakakakak.. Tapi ya itu, langit seperti belum mengijinkan aku buat resign *Langit mah anaknya Cici dong ah*

Satu waktu pernah udah membulatkan tekad, eh dua waktu ding, buat resign….. hasilnya? gagal dengan sempurna. Adaaa aja yang sepertinya menghalangi buat resign, dari mulai temen-temen yang “menghalangi”, lalu tiba-tiba ada promosi setelah yakin ga akan resign eh promosi nya ga jadi -__-

Lalu membulatkan tekad lagi tunggu dah sampe satu kerjaan besarku selesai (submit akreditasi institusi) eehh ampe curhatan ini diturunkan itu akreditasi belom kelar-kelar. Ya betah kerja lagi lah akyuuu~~

Kemudian looping, gitu aja terus ampe negara api menyerang.

Papatunk marah ga aku kerja?

Engga, dia mah seneng-seneng aja liat aku seneng di kantor. Cuma kalo mau resign pikirin dulu baek-baek jangan sampe nyesel kalo udah resign trus kerjanya malah marah-marah. wakakakak.. tau ajeee istrinya gampang bete.

Untuk menghindari kebosanan itu makanya Papatunk sangat mendukung kegiatan aku dalam hal apapun termasuk ngeblog dan daftar ke komunitas blogging. Buat nanti kalo resign aku masih tetep punya kegiatan. So sweetnya Papatunk <3 *ya alloh semoga aku diasih sepatu baru setelah muji muji begini*

Suka kangen anak ga kalo di kantor?

Yaeyaalahhh.. apalagi kalo sakit, hadeuh udah kaya cacing kepanasan pengen cepet-cepet pulang.  Tapi kalo kangen aku berusaha buat ga nginget-nginget, kasian Ceu Endo kasian juga aku nanti ga konsen ngegosip di kantor. Kalo pulang kerja gitu, di mobil baru deh buka hape buat nonton pidio-pidio Ceu Endo ato liatin poto yang dikumpulin pas malem ato weekend. Trus pas udah nyampe komplek, kalo masih sore nih, biasanya Ceu Endo udah standby nungguin aku sama Papatunk di jalanan sambil lari-lari ke arah aku tersenyum bahagia.. aaahhh so sweettt… <3 <3

Percaya gitu ngasihin anak ke pengasuh?

Kalo pengasuhnya Umi Ida, aku sama Papatunk percaya. Kalo yang lain, belum tentu. wakakaka.. Umi Ida still the best lah pokonya mah. Lebih telaten, lebih ngayomin dibanding aku emaknya. Untuk pola asuh, yang megang kendali tentu saja di aku dan Papatunk, kami cuma titip jangan pernah marahin mukul nyubit Ceu Endo segimanapun rewelnya.

Jadi, kapan resign?

Nantiii…kalau sudah saatnya resign pasti resign. Entah itu pas ikut Papatunk sekolah lagi, ato mungkin karena keadaan lain yang memang mengharuskan aku tinggal di rumah dan menikmati kasih sayang anak dan suami. Entahlah… Yang penting ketika keputusan itu datang, aku bisa menikmatinya.. ciamik ga mamindo? KAGAK!

*

Nahh kann ahirnya curhat juga… pecah bisul huhu..

Itu beberapa alasan aku kenapa masih bertahan kerja. Masih duniawi ya aku. Doain atuh makanya biar aku sama Papatunk selalu ditunjukkan jalan yang terbaik bukannya saling nyindir.

see you when i see you then, mommas!

1minggu1cerita

Published by

6 thoughts on “Curhatan Ibu Bekerja Ala Mamindo

  1. Daku kerja di kantoran sampai benar-benar merasa bosan dan merasa udah cukup kariernya (mentok :D) dan memutuskan resign.
    Sekarang lebih banyak kerja dari rumah (remote), lumayan nggak bosenin.
    Kalau buatku sih, mau di kantor atau di rumah, perempuan tetap harus punya aktivitas untuk dirinya sendiri 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *