TENTANG PENGASUH

Tentang Pengasuh

Mencari pengasuh di jaman sekarang, susyeh nya minta ampun. Ya ga sih mak? Iya iya.  Saingannya sekarang kerja di pabrik sih. Plusssss.. jaman sekarang ko rasanya orang jahat makin banyak yah? Iya iya iya. Jangankan orang yang ga kita kenal, banyak diberitain ternyata orang yang punya niat jahat adalah orang terdekat kita. HIYYY…. Jadi bisa dipastikan mencari pengasuh itu masuk salah satu dari 7 kesulitan hidup versi on the spot :p

Begitu pun dengan kami ketika nyari pengasuh buat Ceundo. Karena dari sejak umur 7 tahun, Mamahku ga pernah pake ART di rumah jadi tingkat kepercayaan dan pengetahuan kami terhadap ART sangat kecil sekaleeee.. Tapi kan yamasa Ceundo diasuh ama neneknya, aku sama Papatunk sungguh tak tega. Udah ngasuh 3 anaknya masa mesti ngasuh cucu, aduh mending Mamah sama Ibu mertua aku tak suruh shopping aja ampe butek.

Jadi ketika cuti hamil akan berakhir, aku kelimpungan. Saat itu aku belum menemukan pengasuh buat Ceundo. Karena ga ada pengalaman dengan pengasuh buat nyari dimana juga aku tak tauuu~~ Setelah gesek sana sini, tanya sana sini dan tanya pada rumput yang bergoyang, ahirnya dapet rekomendasi dari teteh salon langganan. Singkat kata, bertemulah dengan Teh Nyunyung (bukan nama sebenarnya).

Teh Nyunyung yang terlihat keibuan dan katanya udah lama malang melintang di dunia pengasuhan anak, wow nampak meyakinkan! Tapi hubungan dengan Teh Nyunyung harus kandas di minggu kedua. Jengjeeeeng… kenapa? karena ternyata kami beda prinsip jadi kami ga nerusin komitmen untuk bersama. Eaaakk..

Ketika pisah sama Teh Nyunyung, aku mengalami kelimpungan episode 2. Udah masuk kerja, kasian Ceundo ga ada yang ngasuh, ada nenek, kakek, om dan tantenya sih tapi aku ga mau ngerepotin mereka T_T aku mesti cari info sana sini lagi. Lalu…. seminggu kemudian kami bertemu dengan Umi Kulsum, eh Umi Ida melalui ART tetangga depan rumah.

Pas pertama kali liat Umi Ida, jauh banget dari kesan keibuan. Dandanan bak ABG masa kini padahal usianya mau 40 tahun, dengan rambut panjang yang dikuncir kuda, untung aja ga pake celama gemesh. Sungguhnya aku ga percaya dia bisa ngasuh Ceundo. Karena Umi Ida juga kebetulan ga punya anak.

Tapi don’t judge a book from the cover, Umi Ida adalah pengasuh yang luar biasa! Ga cuma ngasuh Ceundo tapi ngasuh aku juga, bahahahahahak.  Umi sangat bisa diandalkan dikala aku mesti lembur-lembur macam malam ini nihhh, dikala aku or Papatunk sakit dan gabisa main sama Ceundo. Umi Ida ga akan pulang sebelum aku nyampe rumah. Plus yang terpenting, Umi sangat sayang sama Ceundo. Faktor Umi belum punya anak mungkin ngaruh ya, jadi sayang banget sama Ceundo.

Umi ga pernah marah, ga pernah ngebentak, segimana pun rewelnya Ceundo. Kayanya lebih sabar Umi deh dibanding aku. :p

Sampe Umi bilang “kalo aku meninggal, neng Opi resign aja ya. Jangan kasihin neng Endo sama yang lain. Gimana kalo dibentak? dijewer?” iya iya.

Dan Umi lebih telaten dibanding aku, mamaknya. Kalo Ceundo sakit suka ngesms buat ngingetin “jangan lupa dibalurin bawang merah perutnya neng Endo ya”

Dan Umi suka tiba-tiba ngesms di hari liburnya dia cuma buat sekedar nanya “Neng Endo lagi apa?” “Neng Endo udah makan belom?” “Neng Endo udah bobo belom?”

How could we not love her? Hihihihi

Aduh kalopun aku sampe resign, ga akan deh Umi mah diberhentiin kerja sama aku. Kalo bisa dibawa pas Papatunk sekolah lagi dibawa dah. Terlalu sayang untuk dilepaskan. huhu

Kalo diperhatiin Umi sama Ceundo tuh emang udah jodohnya, kalau salah satu ngga ada, udah kaya ambulance tanpa uwiw uwiw. Galau gitu deh mereka. Wakakakakak..

Soalnya pernah juga sih aku dan Umi punya masalah, ampe Umi ga masuk selama 2 minggu dan hampir resign. Dan aku kelimpungan episode 3. Aku, Papatunk dan Umi sama-sama keras kepala, untung ada si Mamah yang menengahi jadi kita balikan lagi deeeh.. lalu bikin komitmen baru deehh.. langgeng sampe sekarang deeehh…

Jadi aku mau ngasih tips cara mendapatkan pengasuh yang baik? Ngga.

Aku cuma mau bilang cobalah dengan banyak bedoa dan sedekah, ga berarti aku juga banyak sedekah dan bedoa sih, cuma aku menganggap dapat pengasuh yang baik adalah rejeki. Rejeki yang tak berbentuk uang.

*

-Dayeuh kolot, ketika asessor masih on dan aku terkantuk-kantuk-

 

Published by

2 thoughts on “Tentang Pengasuh

  1. mbaak akuu sedang dilema juga nih ga dapat pengasuh untuk io, udah beberapa kali ganti karena beda visi *etjiiie bahasanyaa hehhee
    Semoga umi ida ini betah dan selalu baik yaa sama ceundo, dan ceundo juga sehat selalu…
    Dan semoga saya segera bertemu pengasuh yang baik hati juga

    1. amin amin iya nih doakan smoga langgeng sm umi ida yak

      io jugaaaa… smoga cepet dapet pengasuh yang baik yang bisa diandalkan buat io

      muah muah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *