Tentang Bayi Bau Tangan

 Memang jadi mama baru itu sangat menguras fisik dan mental ya apalagi di bulan pertama, belom sembuh luka jaitan, pengen bobo istirahat tapi si bayi nangis teros, kalo bisa disuruh bobo sendiri aja napa sikkk nih orok -_-” terusan banyak mitos jaman dahulu yang beredar, dimana kita pun ragu mau ngikutin apa engga.  Kata dokter begono, kata orang tua begini.

Itu di bulan pertama, bulan selanjutnya kemudian menghadapi…..mom war! Bahahahahak..


Susyeeehnya jadi mama di era milenium ini, hayati lelah bang…

Back to mitos anak bayi baru lahir, salah satunya bayi yang bau tangan. Katanya jangan sampe bayi bau tangan deeh, repot!  Bau tangan ini muncul kalo keseringan digendong makanya kalo nangis biarin aja, jangan dikit-dikit gendong, biar ga manja!  Kalo lagi nenenin, ganjel tangannya pake bantal, biar ga kebiasaan *segitunyaaaaa..*
Tapi siapa yang tega anak kejer-kejer nangis trus kita cuma biarin aja? Siapa yang ga tahan liat bayi yang lucu ginuk ginuk trus kita cuma liatin doang? Terlalu lucu buat ga diciyumin, buat ga digendong peluk peluk emesh.

Aku pernah juga tuh neneninnya pake bantal diganjel tapi tetep aja Ceundo mah pengen digendong, ga ngaruh diganjel bantal T_T. Ahirnya browsing kan tentang bayi bau tangan *enaknya jadi mama era milenium, anak rewel dikit tinggal browsing, anak sakit tinggal browsing, yowis uwis* dan saya menemukan pendapat dr. Sears dan kultwit dari  @ID_AyahAsi tentang manfaat menggendong bayi. Uwow, sejak saat itu aku mulai tak percaya mitos bayi bau tangan dan mulai sering menggendong Ceundo.

Menurutku wajar sih bayi pasti selalu minta gendong ketika bulan-bulan pertama itu, saya pernah baca tapi lupa dimana, kalau 3 bulan pertama itu merupakan trimester bayi yang “hilang”, ngerasain ga sih selama 3 bulan itu rempongnya minta ampun dan setelah bulan ke4 kita baru merasakan serunya punya bayi?

Si bayi masih pengen merasa nyaman dan aman di kehangatan rahim kita, masih pengen diayun seperti dalem rahim. Lalu kemudian dia lahir ke dunia fana yang dingin dan penuh dengan jebakan betmen ini? Wajar kalo mereka merasa takut dan ga nyaman, tugas kitalah itu membuat mereka diterima di dunia ini, diterima oleh kita. wesweeeeyyyy ngomongnyaaa.. uhu uhu uhu

Nahhh… Dr. Sears bilang apa? kamu luar biasa… *itu mah ariel onah yg bilang oooiii* iya, dr. Sears bilang kalo menggendong bayi itu mangpaatnya banyak sekale. Ini hal-hal yang akyu dapat dari beberapa referensi dan akupun merasakan hal yang sama pada Ceundo sekarang :

1. Quick response ketika mereka menangis akan membangun kepercayaan antara ibu dan anak sehingga si anak tak cuma akan nyaman dengan lingkungan barunya juga akan tumbuh percaya diri. Bayangkan kita ada di lingkungan baru, belom bisa komunikasi, bukannya dipeluk adalah hal yang paling menenangkan?
2. Bayi yang sering digendong akan jarang menangis, nantinya. Ciyus deh Ceundo dan ponakanku aduh ampun-ampunan nangis terus selama 3 bulan pertama, sekarang? mereka tumbuh dengan adem ayem dan jarang nangis.
3. Bayi yang sering digendong akan tumbuh lebih bahagia, karena apa? karena energinya ga diabisin buat nangis tapi buat tumbuh dan berkembang.
4. Bayi yang sering digendong jadi lebih mandiri, karena dia pede.
5. Bayi yang sering digendong jadi lebih cepat bicara, karena dia ikut orang tuanya beraktifitas jadi ikut melihat kegiatan kita, merasakan ekspresi kita, dan dia akan menangkap itu, it happens ke ponakan aku tapi belom ke Ceundo T_T

Emang sih jadi gabisa ngapa-ngapain karena kerepotan mesti gendong terus, tapi jaman sekarang hohoho sudah ada gendongan yang bisa lepas tangan kaya baby wrap dan sejenisnya hohoho jadi bisa sambil nyapu nyuci syantik hohohoho.

Relakanlah 3 bulan pertamamu untuk menggendongnya, karena suatu saat si bayi kecil lucu itu akan meronta nolak digendong T_T
Bersabar dan ingatlah kata dr. Sears ini bahwa “babies are like heat-seeking missile, it constantly looks for your warmth”

*duh jadi pengen cepet pulang kantor, pengen ciyum Ceundo*

 
Eh tambahin dong pengalaman menggendong bayi nya :))

 

7 Comments

  1. Dewi Anita TEA

    March 2, 2016 at 4:43 am

    Emberan ceu 3bln masa sulit itu kudu ngagendol berikut sambil nyusuin tp skrg udh jalan malah ga mau d gendong hahaha….

  2. pipit

    March 7, 2016 at 2:51 am

    waktu si kunyil baru brojol pun segala uwak dan bibi udah pada riwil ngasih tau tentang bahayanya bau tangan 😛 tapi saya cuek aja sih.. pegel pegel dehhh.. pokonya maunya peluk-peluk dan gendong-gendoooong.. biar babynya makin akrab ama emaknya hehehehe…

  3. opipolla

    March 7, 2016 at 4:51 am

    malah kitanya yg pengen gendong nya.. hahahahaha

  4. Ajeng

    March 22, 2016 at 8:39 am

    hahaha toss!
    sejak anak pertama aku tak percaya bau tangan muahahaha kalo pas ibu atau uwa uwa dateng si bayi ditaro demi kemaslahatan bersama. begitu pada pulang gendong lageeeee x))

    1. opipolla

      March 24, 2016 at 2:46 pm

      siapa bisa menolak buat gendong terus bayi bau jagong rebus ituuu.. :3

  5. Astrid Prasetya

    March 30, 2016 at 1:30 pm

    Waa.. aku pun nanti akan gendong bayi dua bulan lagi.. insyaaAllah.. Aku juga dulu dibilangin jangan sampai bayi bau tangan, tapi setelah baca ini, aku mo gendong-gendong ajaaa aahhh…

    1. opipolla

      March 30, 2016 at 1:43 pm

      insyaa allah gendong banyak manfaatnya

      aduh lagian gendong bayi mah seneng bau jagung rebusnya itu loh :3

tulislah komentar pada tempatnya, yuk!