Sport Therapy untuk Anak Berkebutuhan Khusus

Yep! Hari sabtu kemarin Ceundo ikutan sport therapy besama dengan om tante dari Bandung Physical Training. Sport therapy yang dilakukan adalah hiking! Wew sesuatu yang sangat baru buat Papatunk sekeluarga! Rasa penasaran pengen ngajak Ceundo hiking akhirnya terlaksana juga, secara pengen banget kan dia jadi anak ramah lingkungan dan bersahaja.

Nahh mari kita kenalan dulu dengan Bandung Physical Training (BPT), BPT adalah sebuah kelompok sosial, didirikan oleh Drs. Drajat S. (aku baru tau nama asli pak Ajat huhuhu) sejak tahun 2000 yang concern banget terhadap Anak Berkebutuhan Khusus (ABK), terutama dalam hal terapi untuk ABK. Terapi yang diselenggarakan oleh BPT ini ada dua macem, hiking dan swimming (hidroterapi).

Selama ini cuma aku yang sering ikutan hidroterapinya Pak Ajat di kolam hotel Cipaku, maklum kadang otak suka rada sengklek jadi butuh sedikit terapi biar agak waras. Aku udah ikutan hidroterapi ini cukup lama juga dari tahun 2011 sampe 2014 lalu, dari mulai single galau galau pengen kiwin sampe mau lahiran. Nanti cerita terpisah deh tentang hidroterapi mah, kepanjangan ntar nulisnya bisa 7 hari 7 malam saking lebaynya panjangnya kalo diceritain sekarang mah ntar ada dua cerita ntar bingung mau nyerita yang mana. Tuh kan panjang.
Setelah aku baru aja tau nama asli pak Ajat itu ternyata pak Drajat S. akupun baru tau kalau geng hiking pak Ajat tuh adalah BPT. Huhuhu setelah bertahun-tahun aku mengenalmu pak, maap ya aku ga perhatian ama bapak T_T. Tapi aku tau kalo pak Ajat memang sering men-terapi para ABK, baik itu di air maupun di darat. Nahh dari situlah aku terpesona sama pak Ajat kalo lagi menangani ABK, dan diam2 berjanji dalam hati kalo anakku nanti mesti turun ke kolam ato ga naek ke gunung, ato ga duanyanya.
Ahirnya hari itu tiba, aku dan Papatunk ngajak Ceundo untuk hiking bersama BPT. Jadwalnya hari Sabtu pagi jam 08.00 WIB ato jam 14.00 WIB, kami pilih yang jam 08.00 biar masih seger dan ga ujan tapi ngantuk.  Udah sms Bu Endah (istrinya Pak Ajat) dari jauh hari, katanya Sabtu kali itu trek nya di daerah Dago Tea House, okey buu..cuuuusss jam 7 udah berangkat dari Ekek city *edassss.. kamana atuh city* Tempatnya juga ga selalu di Dago, kadang di Ciumbuleuit.
Jam 08.00 kita dah sampe di TKP, yang lain udah pada ngumpul. Ada sekitar 8 anak pagi dan 5 pembimbing itu termasuk Ceundo dan Bu Endah. Total peserta sebetulnya sekitar 20 anak, tapi yaa gitu ada yang aktif ada yang tidak, ada yang pagi ada yang siang.  Dan ga semuanya ABK, ada juga yang memang ingin anaknya supaya lebih mandiri ato yang ga mau anaknya ngemol mulu ato yang ingin merangsang tumbuh kembang anaknya, kaya aku kan ingin merangsang tumbuh kembang rambutnya Ceundo *anakku masih botaaaakkk*.  Nunggu dulu sebentar, begitu sudah pada kumpul trus ngisi presensi, tiap anak mesti nulis nama dan nempel stiker buat tanda kehadirannya, Ceundo? stikernya ditempelin di muka -__- *pinter kaya emaknya*
terapi anak berkebutuhan khusus
stiker presensi yang diambil buat ditempelin di muka
Lalu sebelum berangkut ke trek hiking, semuanya berdoa dulu dipimpin oleh salah satu anak hiking, Nathan. Habis itu kita mulai deh kegiatannya, trek hiking kali ini memilih ke rumah penduduk tapi rumahnya agak selempet-selempet dan naik turun. Tujuannya agar si anak bisa berinteraksi dengan sekitar, banyak anak tangga untuk melatih motorik, trus jalannya yang cukup licin untuk melatih jantung biar agak sport dikit.
Cukup unik juga ngeliat para pembimbing yang nemenin anak2 spesial itu, ada salah satu pembimbing ko bawa-bawa helm, dikira ada razia gitu ya *yakaleee di bukit*, taunya ada salah satu anak yang sering mukul kepalanya kalau tantrum T_T dan helm itu fungsinya untuk melindungi kepala si anak. Nice shot. Aku kagum sama om pembimbingnyaaa :”>
Ketika di perjalanan tingkah si anak macem-macem, ada yang ga brenti ngoceh, ada anak yang diem terus, ada anak yg nempelin stiker ke muka terus *anak sapa sih ini?* *celingukan*. Untuk tiap anak beda perlakuannya, kalau yang sering ngoceh dan banyak brenti karena gagal fokus mulu, si anak diingetin untuk terus jalan dan fokus sama hikingnya. Kalo ada anak yg diving pura2 jatuh juga dibiarin *anak guweeeee*  dibantu bediri dan dikasih tau mesti jalan yg bener.
Ternyata ada yang sudah ikutan hiking dari sejak usia 3tahun loh? lama bener yaaa.. dan dia masih konsisten ikutan. Wuihhh.. hebatttt..
Anak-anak beneran dibebasin melakukan apa yang mereka mau asal tetap fokus sama jalanan, kalo ada genangan air, si anak malah dibiarin becek-becekan. Kalo yang jadwal siang trus hujan ya katanya tetep hujan-hujanan, makanya disuruh bawa jas hujan. Jadi jangan pake baju bagus-bagus deh ntar kotor susah nyucinya -__-
Awalnya takut juga sih Ceundo bakalan nangis-nangis nyariin Mami Papanya, ternyata engga, sepertinya dia begitu menikmati hikingnya, lari lari sana sini ditemenin Bu Endah dan stikernya itu. Cuma di seperempat perjalanan dia udah ga shangghup, kayanya kecapean, ahirnya nyamperin Papatunk minta gendong >.<
terapi anak berkebutuhan khusus
trek hiking menurun
terapi anak berkebutuhan khusus
satu pembimbing maksimal 2 anak
Memang kelompok/komunitas hiking untuk ABK sudah banyak, ada beberapa sekolah inklusi juga yang sering ngajak hiking para siswa nya. Tapi yang membuatnya berbeda adalah *jengjeeeng* si orang tua diharapkan tidak ikut nemenin anaknya, aseli bersama pembimbing. Karena apa? karena eh karena, si anak akan cenderung manja dan ketergantungan sama si orang tua, bukankah salah satu parenting goal kita membuat si anak untuk lebih mandiri? untuk bisa survive tanpa kita, orang tuanya? karena kita ga akan selamanya bersama mereka T_T *cudiihhh*
Untuk soal keamanan dan keselamatan, insyaa allah ya, satu pembimbing maksimal pegang 2 anak dan tergantung kondisi anaknya, ada yang butuh satu pembimbing satu anak ya sudah tak akan dipaksain megang 2 anak. Dan yang penting treknya juga ramah anak ko, ga dikasih trek macem-macem.  Kalo masih ragu, kita ortu nya bisa ikut, di belakang tapi dan jangan sampe keliatan sama anaknya, ngumpet gityuuu.. kalo keliatan, anaknya yg ditutupin wakakakak.
bandung physical training
ngeliat emak bapaknya, jadi ditutupin Bu Endah
Aku sih kemarin masih ikut di belakang, soalnya masih belum kebayang kaya apa treknya, teknis nya para pembimbing memperlakukan si anak, dll. Tapi ternyata aman-aman aja tuh. Untuk anak usia 2tahunan juga diperlakukan heuseus, kalo cape ya digendong sama pembimbing. Ada dua ayah yang ikut nemenin di belakang tapi ga pernah interupsi para pembimbing yang sedang ngajarin anaknya. Katanya sambil jalan-jalan juga merekanya. Iya sih enak sambil menikmati alam mbah dukun yang segarrr di pagi hari.
bandung physical training
ngikutin dari belakang, selfie dolooo 😀
Testimoni dari orang tua yang sudah ikutan selama satu tahun? katanya perkembangan anaknya pesat banget, yang awalnya delay speech dan susah konsentrasi sekarang udah jauh lebih baik. Dan banyak testimoni yang lainnya. Aku dan Papatunk jadi semakin bersemangat ngikutin Ceundo buat hiking bersama BPT ini, mudah-mudahan rambutnya cepet numbuh. aminnn…
Yuk kalo yang mau ikutan!

5 Comments

  1. Tina Afandi

    March 1, 2016 at 6:51 am

    Ceu ini asik banget terapi plus kenalin anak ke alam.. aku setuju banget ajakin anak hiking dari kecil biar kuat jasmani dan rohani ceu.. jasmaninya jadi bedas a.k.a kuat, rohaninya bisa terisikuat dengan wujud kebesaran Allah.. Amin. salut sama pak ajat.. *salamin ya hihi..

  2. Tina Afandi

    March 1, 2016 at 6:51 am

    Ceu ini asik banget terapi plus kenalin anak ke alam.. aku setuju banget ajakin anak hiking dari kecil biar kuat jasmani dan rohani ceu.. jasmaninya jadi bedas a.k.a kuat, rohaninya bisa terisikuat dengan wujud kebesaran Allah.. Amin. salut sama pak ajat.. *salamin ya hihi..

  3. opipolla

    March 1, 2016 at 9:09 am

    iya mamah sekar setuju, kata iklan juga alam akan mengajarkan segalanya termasuk ke mbah dukung (apa atuh apaaa)

    hayu ikutan mamah sekar, ikut hidroterapinya aja yuukk bagus buat bumil looo

  4. pipit

    March 7, 2016 at 2:54 am

    ehh seru inih tampaknya.. asik banget ya, terutama buat dompet emaknya biar ga jebol kalo tiap minggu mesti ke minneapolis melulu 😛

    cerita lagi yang bernang-bernang dooong..

  5. opipolla

    March 7, 2016 at 4:50 am

    iyaaa.. hayok hayok ikutan mak! deket dari cimohay!

    nanti yak cerita tentang berenang swim swim

Leave a Reply